4rss

Awal ciptaan makhluk (Manusia) dan Nur Muhammad saw

In Cerita Sufi on March 4, 2009 at 7:43 am

Awal ciptaan makhluk (Manusia) dan Nur Muhammad

Di bawah ini merupakan petikan dari Buku “Sirr al-Asrar” oleh As-Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani, halaman 10 hingga 16.

Makhluk yang pertama yang di ciptakan oleh Allah adalah Ruh Muhammad saw. Ia diciptakan dari cahaya ‘Jamal’ Allah. Sebagaimana firman Allah di dalam hadis Qudsi “Aku ciptakan ruh Muhammad dari cahaya Zat Ku”.

Nabi Muhammad saw, juga bersabda: “Yang pertama diciptakan oleh Allah ialah ruh ku. Dan yang pertama diciptakan oleh Allah ialah cahaya ku. Dan yang pertama diciptakan oleh Allah ialah qalam. Dan yang pertama diciptakan oleh Allah ialah akal”.

Ruh, cahaya, qalam dan akal pada dasarnya adalah satu yaitu hakikat Muhammad.

Hakikat Muhammad di sebut “nur”, karena bersih dari segala kegelapan yang menghalangi untuk dekat kepada Allah sebagaimana firman Allah “Telah datang kepada mu cahaya dan kitab penerang dari Allah”.

Hakikat Muhammad di sebut juga akal, karena ia yang menemukan segala sesuatu. Hakikat Muhammad disebut qalam karena ia yang menjadi sebab perpindahan ilmu (seperti halnya mata pena sebagai pengalih ilmu di alam huruf pengetahuan yang tertulis). Ruh Muhammad adalah ruh yang termurni sebagai makhluk pertama dan asal seluruh makhluk sesuai dengan sabda Rasulullah saw: “Aku dari Allah dan orang-orang mukmin dari aku”.

Dan dari ruh Muhammad itulah, Allah menciptakan semua ruh di alam ‘Lahut’ dalam bentuk yang terbaik yang hakiki. Itulah nama seluruh manusia di alam Lahut. Alam Lahut adalah negeri bagi seluruh manusia. Allah menciptakan Arasy dari cahaya zat Muhammad saw. Bagitu juga makhluk lain berazal dari zat Muhammad.

Selanjutnya ruh-ruh di turunkan ke alam yang terendah, dimasukan pada makhluk yang terendah yaitu jasad. Sebagaimana firman Allah “Kemudian Aku turunkan manusia ke tempat yang terendah” Proses turunnya adalah setelah ruh diciptakan di alam Lahut, maka diturunkan ke alam Jabarut dan dibalut dengan cahaya Jabarut. Sebagai pakaian antara dua haram lapis kedua ini di sebut ruh ‘Sultani’.

Selanjutnya ia diturunkan lagi ke alam Malakut dan dibalut dengan cahaya Malakut yang disebut ruh ‘Ruhani’. Kemudian diturunkan lagi ke alam Mulki dan dibalut dengan cahaya Mulki. Lapis keempat ini di sebut ruh ‘Jismani’.

Selanjutnya Allah ciptakan badan (jasad) dari Mulki (bumi), sebagaimana firman Allah: “Dari bumi aku mencipta kamu. Kepada bumi aku mengembalikan mu. Dan dari bumi pula lah aku mengeluarkan mu”.

Setelah terwujud jasad, Allah memerintahkan ruh agar masuk ke dalam jasad, maka ruh masuk ke dalam jasad, sebagaimana firman Allah: “Ku tiupkan ruh dari Ku ke dalam jasad”.

Ketika ruh berada di dalam jasad, ruh lupa akan perjanjian awal di alam Lahut yaitu hari perjanjian: “Bukankah Aku ini tuhan mu” Ruh menjawab, “Benar, engkau adalah Tuhan kami”.

Karena ruh lupa pada perjanjian awal, maka ruh tidak dapat kembali ke alam Lahut sebagai tempat asal. Karena itu, dan kasihnya Allah menolong mereka (manusia) dengan menurunkan kitab-kitab samawi sebagai peringatan tentang negeri asal mereka, sesuai dengan firman Allah “Berikanlah peringatan pada mereka tentang hari-hari Allah”, yaitu hari pertemuan antara Allah dengan seluruh arwah (ruh) di alam Lahut. Lain halnya dengan para nabi, mereka datang ke bumi dan kembali ke akhirat, badannya di bumi, sedangkan ruhnya berada di negeri asal karena adanya peringatan ini.

Sangat sedikit orang yang sadar dan kembali serta berkeinginan dan sampai ke alam asal mereka. Karena sedikitnya manusia yang mampu kembali ke alam asal, maka Allah melimpahkan kenabian kepada ruh agung Muhammad Rasulullah, penutup penunjuk jalan dari kesesatan ke alam terang. Ia ditulis untuk mengingatkan mereka yang lupa membuka hatinya. Nabi mengajak manusia agar kembali dan sampai serta bertemu dengan ‘Jamal Allah’ yang azali, sesuai dengan firman Allah: “Katakanlah, Ini adalah jalan Ku. Aku mengajak ke jalan Allah dengan pandangan yang jelas. Aku dan para pengikut Ku”.

Nabi bersabda “Para sahabat ku seperti bintang-bintang, mengikuti yang mana pun kamu akan mendapat petunjuk”.

Pada ayat tadi dijelaskan bahwa Nabi mengajak manusia kembali kepada Allah dengan pandangan yang jelas, yang di dalam Al-Quran di sebut ‘basyirah’. Basyirah adalah dari ruh asli yang terbuka pada ‘Mata Hati’ bagi para aulia. Basyirah tidak akan terbuka hanya dengan Ilmu Zahir saja, tetapi untuk membukanya harus dengan Ilmu Ladunni Batin (ilmu yang langsung dari Allah). Sesuai dengan firman Allah “Kepada dia Ku berikan ilmu yang langsung dari Ku”.

Untuk menghasilkan basyirah, manusia mengambilnya dari ahli basyirah dengan mengambil talqin dari seorang wali mursyid yang telah berkomunikasi dengan alam lahut.

Wahai saudara ku, masuklah pada ‘tariq’ (jalan kembali kepada Allah) dan kembalilah kepada Tuhan mu bersama golongan ahli ruhani. Waktu sangat sempit, jalan hampir tertutup dan sulit tempat untuk kembali ke negeri asal (Alam Lahut).

  1. amin………

  2. Ilmu merupakan kurnia Allah. Tiada orang yg spatutnya katakan dialah yg paling berilmu. kerana ilmu adalah anugerah Allah yg diberikan pd sesiapa yg Allah kehendaki tanpa harus mempelajarinya ( Ilmu Ladunni) ilmu yg hanya dikhususkan bagi orang2 yg terpilih sahaja. Sila rujuk kisah Nabi Musa dan Nabi Khidir.

    Ilmu yg diiktiraf oleh Allah dan seluruh Ketuhanan. Ilmu yg paling tertua, ilmu yang usul yg dibawa Nabi Adam. Ilmu yg hanya diturunkan kpd sesiapa yg Allah kehendaki. Untuk meneruskan dan menguruskan bumi ini sebagai Khalifah (Muhammad).

    Meraka yg hidupnya kerana Allah dan matinya kerana Allah tergolong dalam orang2 yg dekat dgn Allah. “Sesungguhnya Allah mencintai orang2 yang bertobat dan orang2 yang mensucikan diri”. “sesungguhnya berbahagialah sesiapa yg membersihkan jiwanya dan sesungguhnya rugilah sesiapa yg mengotorinya”.

  3. Assalamu’alaikum wr wb

    boleh saya belajar juga pak ustadz…

    mau nanya…klo Nur Muhammad adalah yg pertama kali diciptakan dan menjadi bakal asa usul alam semesta dan seluruh mahluq ALLAH SWT…. sungguh hebatlah yg bisa membalut ruh…berarti cahaya malakut lebih hebat dari nur Muhammad…..berarti Nur Muhammad yg kedua diciptakan setelah diciptakan pembalut Nur-nya…..mohon penjelasan lebih lanjut…saya jd agak bingung pak ustad…jd dari apakah Allah Menciptakan cahaya malakut yg membalut nur Muhammad…?

  4. Itu kenalah tanya dengan Tuhan direct, baru bisa dijawabNya

  5. bang tolong kejelasan dari dalil-dalil untuk memperkuat pendapat diatas and tolong gak dari hadits ini Nabi bersabda “Para sahabat ku seperti
    bintang-bintang, mengikuti yang mana
    pun kamu akan mendapat petunjuk”. kejelasaan nya? ini hadits nya darimana?

  6. like it…. Jujur saya kurang menggerti tapi setidaknya saya tertarik & baru tau…

    Thanks yaa udah post

  7. Nabi bersabda: ”Para sahabat Ku (yg dpt Ilmu Allah) seperti bintang-bintang, mengikuti yang mana pun (jika dpt Ilmu Allah) kamu akan mendapat petunjuk”.
    Firman Allah: ”Kepada dia Ku berikan Ilmu yang langsung dari Ku”.
    Berdoa & memuhunlah Ilmu dari Allah, InsyaAllah kamu akan mendapat petunjuk & hidayah dari Allah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: